Pages

About Me

My Photo
we are muslim doctors.islam is the way of life.

Saturday, September 3, 2011

mengapa masih melakukan dosa?

assalamualaikum para sahabat pembaca blog thewayolife

manusia dan dosa...benar kita manusia tidak dapat lari dari dosa...tapi apakah itu alasan untuk sengaja melakukannya???

mengapa sesetengah manusia tahu pebuatan haram itu berdosa tapi tetap jua melakukannya....

diri ini jua tidak dapat lari dari dosa..tapi marilah kita sama2 muhasabah kembali..apakah layak kita bergelar hambaNya??? berapa banyakkah nikmat Allah yang kita dustakan? berapa banyakkah harta kita telah kita belanjakan ke jalan yang salah?? apakah sudah hilang iman di dada sampaikan yang salah tetap di anggap remeh? taubat di lambat2 kan... apakah kita lupa bahawa ajal tidak mengenal waktu?

HATI INSAN BERUBAH

Hati Insan yang asalnya suci bersih boleh berubah menjadi lebih baik lebih bercahaya dan berma’rifat atau sebaliknya boleh berubah menjadi kotor dan kelam bertingkat2 ….

Hati yang terhijab
Hati yang berpenyakit
Hati yang keras
Hati yang Mati

Bila bayi ini meningkat umurnya kepada kanak2 kemudian dewasa, pandangan, pendengaran, pergaulan dan makanannya memberi kesan kepada hatinya. Jika dia terdidik didalam suasana Keimanan dan soleh, terpelihara daripada makanan syubhat dan haram maka hatinya akan tetap bercahaya dan Ma’rifatnya kepada Allah akan bertambah.

Sebaliknya insan yang terdidik didalam suasana kekufuran, kefasikan dan dosa, di tambah dengan makanan yang bercampur haram, maka pandangan mata hatinya akan mulai kelam sedikit demi sedikit. Jika tiada usaha untuk menyucikan hati yang kotor ini, maka hati ini akan menjadi keras, makin keras. Ketika hati seseoran itu keras, maka dia akan malas beribadah, suka berbantah2, melakukan perkara sia-sia, melazimkan berbuat maksiat terus menerus. Walaupun hati itu masih terasa kesal, namun dia dia jarang tergerak untuk bertaubat!!!! Mereka mula menolak kebenaran dan menyokong kebatilan. Hati orang ini telah dikuasai oleh nafsu dan Syaitan!

"Maka alangkah eloknya kalau mereka berdoa kepada Kami dengan merendah diri (serta insaf dan bertaubat) ketika mereka ditimpa azab Kami? Tetapi yang sebenarnya hati mereka keras (tidak mahu menerima kebenaran) dan Syaitan pula memperelokkan pada (pandangan) mereka apa yang mereka telah lakukan. "(Al-Anaam 6 : 43)

Jika seseorang berterusan bagini, tanpa berusaha bertaubat, lama kelamaan hati yang keras ini akan menebal kekerasannya dan akhirnya hati ini akan MATI….!!!

HATI YANG MATI

Bahagian ini yang paling ditakuti, iaitu ketika hati sudah MATI, maka dia tidak akan menerima nasihat lagi. Segala perbuatan haram dan maksiat akan dipandang sebagai kebaikan. Bagi dia maksiat bagaikan minum air….! Dia akan berani menentang segala perintah Allah dan RasulNya. Dia juga tiada sifat belas ihsan sesama manusia. Sanggup memfitnah dan membunuh. Hidup mereka bagaikan binatang ternakan bahkan lebih buruk daripada itu…..!!! Ini adalah hati yang sudah di khatamkan seperti Firman Allah :

خَتَمَ اللَّهُ عَلَى قُلُوبِهِمْ وَعَلَى سَمْعِهِمْ وَعَلَى أَبْصَـرِهِمْ غِشَـوَةٌ وَلَهُمْ عَذَابٌ عظِيمٌ

(Dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka dan pada penglihatan mereka ada penutupnya dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar. (Al-Baqarah 2 : 7)

Di antara punca terjadinya hati berpenyakit, kemudian menjadi keras dan MATI sangat banyak sekali. Tetapi secara umumnya semua jenis pelanggaran terhadap hukum Allah berterusan tanpa bertaubat adalah menjadi punca kegelapan hati ….!

Dosa yang dikerjakan akan menjadi titik hitam didalam hati yang akan bertambah setiap hari sehingga menutup matahatinya sedikit demi sedikit, akhirnya seluruh matahatinya akan tertutup.

Sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam :

“Sesungguhnya seorang mukmin, jika ia mengerjakan suatu perbuatan dosa, maka akan timbul noda hitam dalam hatinya. Jika ia bertobat, menarik diri dari dosa itu, dan mencari rida Allah, maka hatinya menjadi jernih. Jika dosanya bertambah, maka bertambah pula nodanya sehingga memenuhi hatinya. Itulah yang disebut ar-ran (penutup), yang disebut oleh Allah Ta’ala dalam firman-Nya, ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang telah mereka usahakan itu menutupi hati mereka’.”

Mentafsirkan Firman Allah ayat 7 surah Al-Baqarah di atas Ibnu Kathir menyatakan,
Mengenai firman-Nya, Khatamallahu, As-Suddi mengatakan, artinya bahwa Allah Tabaraka wa Ta’ala telah mengunci mati. (hati mereka)Qatadah mengatakan, 

“Syaitan telah menguasai mereka karena mereka telah mentaatinya. Maka, Allah mengunci mati hati dan pendengaran serta pandangan mereka ditutup, sehingga mereka tidak dapat melihat petunjuk, tidak dapat mendengarkan, memahami, dan berfikir.”

PENYEMBUHAN / PENYUCIAN HATI

Di antara amalan yang boleh menyucikan hati yang telah ternoda adalah :

1. Lazimkan melakukan solat Taubat pagi dan malam sekurang2nya 2 rakaat.
2. Lazimkan Istighfar sekurang2 100 kali sehari semalam dengan perasaan penuh penyesalan.
3. Hentikan segera semua dosa2 besar dan dosa2 kecil
4. Jauhi semua pergaulan yang sia2 dan pergaulan yang boleh membawa kepada dosa.
5. Wiridkan zikir La-Ilaha Illa-Allah setiap hari . Lagi banyak lagi baik. Kerana zikrlullah adalah ubat, pencuci dan penyembuh bagi segala penyakit hati dan dosa! Mulai dengan 100 kali sehari semalam.
6. Wiridkan solawat atas Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam – sekurang2nya 100 kali.
7. Lazimkan baca Al-Quran sekurang2nya baca surah Yasin.

Wallahu A’lam


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Share it